Senin Depan Pemkot Malang Uji Coba Sekolah Tatap Muka - SATUKANAL.COM
SATUKANAL.COM
PPKM Kabupaten Kediri Turun ke Level 3, PTM Siap Digelar
Siswa sekolah dasar di tengah pandemi Covid-19 (Foto: ilustrasi Satukanal.com)
BERITA Kanal Straight

Senin Depan Pemkot Malang Uji Coba Sekolah Tatap Muka

Satukanal.com, Malang – Pemerintah Kota Malang bakal menggelar uji coba sekolah tatap muka minggu depan tepatnya pasa Senin (6/9/2021).

Wali Kota Malang, Sutiaji mengatakan, Pelajaran Tatap Muka (PTM) nantinya tidak harus menunggu sampai semua pelajar mendapatkan dosis kedua vaksin. “Vaksinasi adalah salah satu cara sebagai tindakan preventif menuju PTM. Tapi saya kira tidak harus nunggu sampai dosis dua,” ujarnya

Selain protokol kesehatan (prokes) dikuatkan nantinya masing-masing sekolah juga diimbau menyesuaikan penyelenggaraan dengan kemampuan.

“Saya juga sudah sampaikan kepada sekolah untuk tidak memaksakan 50 persen atau 30 persen. Tetapi sesuaikan dengan kemampuan Sumber Daya Manusia (SDM) masing-masing sekolah,” tegasnya.

Hal itu dimaksudkan agar proses PTM bisa berlangsung secara bertahap. Karena, berdasarkan Intruksi Menteri Dalam Negeri (Inmendagri) Nomor 38 Tahun 2021, PTM juga harus dilakukan terbatas maksimal 50 persen. Kecuali Sekolah Luar Biasa (SLB) seluruh jenjang pendidikan, maksimal 62 persen hingga 100 persen atau maksimal 5 siswa perkelas. Untuk PAUD diperbolehkan PTM maksimal 35 persen dan maksimal 5 siswa perkelas.

Baca Juga :  Mahasiswa FTP UB Manfaatkan Piperin di Cabai Puyang sebagai Balsam untuk Nyeri Otot

“Kalau cara evolusi kan lebih enak, pelan-pelan. Daripada revolusi yang bisa berpotensi menimbulkan bahaya penularan Covid-19. Maka insyaallah Senin (06/09) kita uji coba PTM,” terang Sutiaji.

Sementara itu, Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Dikbud) Kota Malang, Suwarjana, menjelaskan bahwa uji coba tatap muka tidak dilakukan di semua sekolah.

“Nanti akan kita pilih dan tunjuk sekolah yang siap. Sebenarnya semua sudah siap tapi prinsip kami tidak mau gegabah, harus seleksi dan evaluasi,” tegas Suwarjana.

Untuk jumlahnya, ia mengatakan minimal 10 hingga 15 SD per kecamatan. Sedangkan untuk jenjang SMP, di beberapa SMP Negeri dan Swasta.

Baca Juga :  Anggaran Tak Terduga Pemkot Malang Bakal Ditambah Rp 35 Miliyar

“Senin akan kami uji coba tatap muka baik sudah atau belum tervaksin,” tambahnya.

Selain itu, Suwarjana juga menjelaskan pihaknya menggelar lomba kesiapan dalam rangka Gebyar Hardiknas. Dimana hasil lomba ini bisa menjadi acuan apakah sekolah di bawah naungan Dikbud Kota Malang sudah siap jalani PTM atau belum.

“Dari perlombaan tersebut kami bisa menilai mana yang paling bagus kesiapannya, prokes, dan kebersihan. Jangan sampai ketika dipakai, bukannya kena Covid-19 tapi malah jadi sarang nyamuk,” terang Suwarjana.

Nantinya saat PTM berlangsung, ia menjelaskan akan ada aturan yang lebih ketat. “Tidak ada istirahat, kantin harus tutup, dan siswa harus diantar jemput. Pembelajaran pun maksimal pukul 12.00 WIB selesai,” pungkasnya.

 

Pewarta: Chosa Ayu S Widodo
Editor: Ubaidhillah 

    Kanal Terkait