SATUKANAL.COM
Pemkot Kediri Fasilitasi UMKM Jadi Marketplace
Foto : Walikota Kediri Abdullah Abu Bakar dan beberapa staff Pemkot
BERITA HIGHLIGHT STRAIGHT NEWS

Pemkot Kediri Fasilitasi UMKM Jadi Marketplace

SATUKANAL, KEDIRI – Pemkot Kediri saat ini mencoba untuk menggandeng platform digital untuk memfasilitasi UMKM agar bisa menjadi e-marketplace UMKM Kota Kediri baik itu makanan, transportasi, kurir, dan beberapa jenis usaha lainnya.

Hal itu disampaikan Walikota Kediri Abdullah Abu Bakar saat menghadiri sosialisasi pengadaan barang jasa pemerintah melalui marketplace yang dipaparkan secara virtual oleh Banu Afwan Pribadi selaku Head Enterprise Sales Grab di Command Center.

Kegiatan tersebut sekaligus sebagai salah satu upaya yang dilakukan Pemerintah Kota Kediri untuk mempercepat proses digitalisasi UMKM-UMKM di segala bidang dan di segala platform.

“Kebetulan platform yang hari ini datang adalah Grab, kemarin ada Tokopedia. Tapi kalau ini lebih ke e-marketplace UMKM.  Ini tidak menutup kemungkinan hanya satu platform tapi banyak platform. Ini kan proses percepatannya yang kita dorong sekarang, tidak melalui UMKM saja tapi melalui platform nya yang kita datangkan kesini untuk segera bisa sinkronisasi dan kerjasama yang tidak melanggar aturan pemerintah. Jadi konteksnya adalah tetap mengikuti aturan pemerintah,” tandasnya.

Baca Juga :  Terdampak Pandemi, Pedagang Sate Jamur Go-Digital Omset Puluhan Juta

Lebih lanjut Walikota Kediri mengatakan harapannya agar kegiatan perekonomian di Kota Kediri bisa berputar dan membuat UMKM-UMKM yang ada di Kota Kediri semakin berkelas.

“Saya juga menyambut baik Grab dan kita sudah kolaborasi bareng untuk menghidupkan UMKM-UMKM di Kota Kediri. Tujuan Pemerintah Kota Kediri adalah kita ingin UMKM dapat manfaat dari belanja pemerintah. Kita ingin memutar perekonomian ini di Kediri. jadi teman-teman  yang ada di OPD belinya juga bisa dengan mudah dan gampang serta tidak menyalahi aturan. Dan tentu ini ke depan akan UMKM kami bisa naik kelas,” ujarnya.

Pada kesempatan yang sama, Banu Afwan Pribadi selaku Head Enterprise Sales Grab memaparkan ada tiga pilar yang menjadi fokus utama yaitu layanan untuk makanan dan minuman siap saji, kedua layanan transportasi, ketiga layanan untuk kurir.

“Untuk makanan siap saji, saat ini kita melakukan kurasi untuk UMK-UMK mana yang mikro dan kecil yang ada di setiap kabupaten dan provinsi,” jelasnya.

Baca Juga :  Persik Akan Lakukan Uji Coba Tertutup Lawan Klub Liga 2

Sementara itu, Roy Nugroho selaku Head of Grab for Business menyampaikan, Grab Indonesia ingin memajukan perekonomian lokal, apalagi di masa pandemi seperti ini sektor yang paling terdampak adalah yang kecil dan mikro sehingga banyak sekali stimulus bantuan yang diberikan oleh pemerintah.

“Dalam hal ini Grab Indonesia sebenarnya sudah banyak sekali inisiatif dan kita sinergikan dengan inisiatif pemerintah salah satunya adalah gerakan nasional bangga buatan Indonesia, kemudian ada campaign terus usaha untuk membina UMKM-UMKM di Indonesia agar mereka bisa lebih digital dan kemudian bisa meningkatkan pendapatan mereka ke depan. Semoga kita bisa sama-sama bisa mengakselerasi pertumbuhan ekonomi di masyarakat di masa pandemi ini,” pungkasnya.

Turut Hadir dalam kegiatan tersebut Manager Grab Regional Jatim, Plt Asisten Administrasi Umum, Kepala BPPKAD, Kepala Barenlitbang, Kepala Bagian Pengadaan Barang dan Jasa, Perwakilan Dinas Perdagangan dan Perindustrian, Perwakilan Dinas Koperasi dan UMKTK serta Perwakilan Dinas Kominfo.

Pewarta: Muchlis Ubaidhillah
Editor: Redaksi Satukanal

    Kanal Terkait