SATUKANAL.COM
BERITA

Menangi Etape Dua ITdBI, Aiman Cahyadi Persembahkan Kemenangan untuk M Taufik

Pembalap sepeda Indonesia, Aiman Cahyadi menjadi kampiun etape dua International Tour de Banyuwangi Ijen (ITdBI), Kamis (26/9/19).

Pembalap asal PGN Road Cycling Team itu mencatatkan waktu 3 jam 34 menit 4 detik untuk menuntaskan rute sepanjang 148,2 Km.

Aiman mengungguli Ismael Jr. Grospe dari tim Go For Gold, dan Cristian Raileanu asal Team Sapura Cycling. Sementara pemilik yellow jersey, Maral-Erdene Batmunkh hanya finish di posisi ke-16.

“Alhamdulillah saya berhasil memenangkan stage kedua ini. Tanpa perjuangan tim, semuanya tidak akan terjadi,” kata Aiman.

Aiman tak kuasa menahan tangis setelah memenangkan etape kedua.

Rider berusia 25 tahun itu mempersembahkan kemenangannya untuk almarhum M. Taufik, pembalap asli Banyuwangi yang wafat pada 5 September lalu.

Ini adalah kemenangan pertama Aiman sepanjang keikutsertaannya di ITdBI.

“Saya sudah bernazar, jika memenangkan stage di Banyuwangi, saya akan mempersembahkan hadiahnya buat Mas Taufik. Alhamdulillah dengan niat baik, Tuhan melancarkan segalanya,” ucap Aiman dengan terisak tangis.

Pencapaian Aiman di stage kedua ITdBI 2019 memang tak mudah. Apalagi ini adalah etape terpanjang di ITdBI tahun ini.

Etape ini mengambil start di Pantai Pancur di kawasan Taman Nasional Alas Purwo dan finish di depan kantor Pemkab Banyuwangi.

Mulanya seluruh pebalap bergabung dalam rombongan besar. Komposisi riders berubah menjelang sprint pertama di Purwoharjo, atau kilometer ke-32.

Empat pembalap melakukan breakaway. Mereka meninggalkan rombongan besar dengan gap kurang lebih tiga menit.

Keempat pembalap itu adalah Jason Christie (Aisan Racing Team), Sofian Nabil Omar Mohd Bakri (Tim nasional Malaysia), Amir Kolahdozhagh (Taiyuan Miogee Cycling Team), dan Corbin Strong (George Continental Cycling Team).

Mereka memimpin hingga 40 kilometer menjelang garis finis.

Mereka berhasil dikejar menjelang tanjakan King of Mountain (KOM) di Pakel. Para pembalap dengan tipikal climber pun unjuk gigi.

Aiman Cahyadi (PGN), Ismael Jr. Grospe (Go for Gold), Benjamin Prades (Team Ukyo), dan Salvador Guardiola (Kinan Cycling Team) mendominasi balapan hingga garis akhir.

Hasil etape kedua mengubah susunan pembalap di general classification.

Jesse Ewart (Team Sapura Cycling) melesat ke posisi pertama dan mengenakan yellow jersey.

“Balapan yang sangat sulit. Tantangannya berat tapi senang karena pemandangannya indah. Sejujurnya saya tidak membuat taktik khusus karena tur ini tergolong berat. Kalau pebalap tidak sangat kuat, tidak mungkin hadir di sini,” kata Jesse.

Pemenang etape pertama Batmunkh, Maral-Erdene melorot ke peringkat kelima. Namun, Batmunkh masih mengenakan green jersey.

Sementara itu, meski finish di posisi ke-25, Selamat Juangga (KFC Cycling Team) masih berhak mengenakan red white jersey.

“Saya kecewa dengan hasil ini. Saya sempat pecah ban pada 500 meter menjelang KOM. Meski demikian, saya bersyukur karena bisa mempertahankan red jersey,” ujarnya.

Kanal Terkait